Apa itu Tes Psikotes dan Manfaatnya untuk Menemukan Talenta yang Tepat

RecruitFirst
Strategi Rekrutmen
27 Nov 2023
Apa itu Tes Psikotes dan Manfaatnya untuk Menemukan Talenta yang Tepat

Sudahkah kamu memahami apa itu tes psikotes? Nyatanya, psikotes bukanlah sekadar tes kepribadian yang wajib dilakukan oleh kandidat. Hasil dari psikotes memberikan gambaran mengenai kontribusi dan cara kerja kandidat nantinya ketika mereka diterima di perusahaan.

Tidak sedikit perusahaan di Indonesia yang menyertakan psikotes dalam proses seleksi kandidat. Pasalnya, psikotes memberikan manfaat yang signifikan dalam rekrutmen karyawan. Tentunya ada beberapa strategi yang perlu dilakukan supaya psikotes di perusahaan kamu bisa berjalan dengan baik.

Yuk, kenali apa itu psikotes dan manfaatnya supaya kamu bisa menerapkan tes ini dengan baik ketika merekrut talenta.

Pengertian Tes Psikotes

Psikotes, singkatan dari tes psikologi, adalah alat evaluasi yang digunakan untuk mengukur aspek psikologis kandidat, seperti kepribadian, keterampilan kognitif, dan potensi. Tes ini dirancang untuk menggali lebih dalam tentang siapa dan bagaimana kandidat akan berperilaku di lingkungan kerja. Dalam tes psikotes, kandidat akan menjawab berbagai jenis pertanyaan dan tugas yang membantu kamu dalam memahami karakteristik mereka.

Dalam seleksi karyawan, tes psikotes bertujuan untuk membantu perusahaan memprediksi sejauh mana kandidat cocok dengan posisi yang ditawarkan. Psikotes juga memberikan gambaran yang lebih jelas tentang kepribadian, kemampuan, dan sikap kandidat. Selain itu, kamu juga bisa mengidentifikasi potensi dan kemampuan kandidat yang belum terlihat dalam wawancara atau seleksi CV.

Tujuan dari tes psikotes dalam rekrutmen adalah untuk mengetahui jika calon karyawan memiliki kemampuan dan karakteristik yang sesuai dengan posisi yang dibutuhkan. Dengan melakukan tes psikotes, kamu dapat meminimalkan risiko kesalahan dalam seleksi calon karyawan.

Manfaat Tes Psikotes dalam Proses Rekrutmen

Psikotes merupakan proses seleksi yang tidak bisa diabaikan dalam rekrutmen. Ada beberapa manfaat psikotes yang bisa kamu rasakan, yaitu:

1. Mengidentifikasi Kemampuan dan Kelemahan Calon Karyawan

Tes psikotes adalah alat yang membantu kamu lebih memahami potensi dan area yang perlu diperbaiki dari calon karyawan. Dengan informasi dari hasil psikotes, kamu dapat memberikan dukungan yang tepat kepada mereka.

Misalnya, jika kamu menemukan kandidat yang memiliki kelemahan dalam suatu area, kamu dapat mengarahkan mereka ke pelatihan khusus untuk membantu mereka tumbuh dan berkembang. Atau, jika kandidat  memiliki kemampuan yang luar biasa dalam bidang tertentu, kamu bisa memastikan mereka ditempatkan dalam posisi yang membutuhkan kekuatan mereka sehingga potensinya bisa digunakan secara maksimal.

2. Memprediksi Kinerja Calon Karyawan pada Masa Depan

Salah satu hal menarik tentang tes psikotes adalah kemampuannya untuk meramalkan bagaimana kinerja kandidat pada masa depan. Dengan mengukur aspek kepribadian dan kemampuan, psikotes membantu kamu dalam mengenali calon karyawan yang berpotensi besar untuk berhasil dalam peran tertentu. Kamu dapat mengambil keputusan yang lebih cerdas dalam memilih kandidat yang cocok dengan peran yang ditawarkan.

3. Menentukan Jika Calon Karyawan Cocok dengan Budaya Perusahaan

Tiap perusahaan memiliki budaya yang unik. Tes psikotes membantu kamu dalam menentukan jika calon karyawan akan merasa nyaman dan cocok dengan budaya perusahaanmu. Karyawan yang merasa cocok dengan budaya perusahaan lebih cenderung bahagia, produktif, dan bertahan lama di perusahaan kamu. Dengan informasi dari tes ini, kamu dapat memastikan bahwa kandidat yang kamu rekrut memiliki nilai dan sikap yang sejalan dengan budaya perusahaan.

4. Meningkatkan Akurasi dalam Memilih Calon Karyawan

Tes psikotes membantu meningkatkan akurasi dalam proses pemilihan calon karyawan. Psikotes memberikan data objektif yang dapat dijadikan landasan dalam pengambilan keputusan. Artinya, kamu bisa membuat keputusan rekrutmen berdasarkan informasi yang kuat, bukan berdasarkan hanya perasaan atau intuisi. Dengan begitu, risiko dalam proses rekrutmen dapat diminimalkan.

5. Mengukur Kemampuan Penyelesaian Masalah

Tes psikotes dapat membantu dalam mengidentifikasi kemampuan penyelesaian masalah calon karyawan. Pasalnya, banyak pekerjaan melibatkan pemecahan masalah sehari-hari. Psikotes dapat mengungkap sejauh mana kandidat mampu berpikir kritis, mengevaluasi opsi, dan menemukan solusi yang efektif. Dengan hasil tes ini, kamu dapat memastikan bahwa kandidat memiliki kemampuan resolusi masalah yang dibutuhkan.

6. Mendukung Pengembangan Karyawan

Selain untuk seleksi, psikotes juga dapat digunakan untuk pengembangan karyawan yang sudah bekerja di tempatmu. Psikotes dapat mengidentifikasi kebutuhan pengembangan diri karyawan. Dengan pemahaman yang lebih baik tentang kekuatan dan kelemahan karyawan, perusahaan dapat menyusun program pelatihan yang lebih efektif untuk mengembangkan bakat dan kemampuan karyawan.

Tips untuk Melakukan Tes Psikologi yang Baik dalam Mencari Bakat yang Tepat

Dari penjelasan di atas, kamu bisa melihat kalau psikotes merupakan tes seleksi yang bermanfaat.
Tentu saja untuk memaksimalkan manfaat dari psikotes, kamu perlu mengikuti beberapa tips penting di bawah ini.

1. Menentukan Jenis Psikotes yang Sesuai Posisi yang Dibutuhkan

Kamu harus menentukan jenis tes psikotes yang sesuai dengan posisi yang dibutuhkan. Kenapa? Tes psikotes memiliki banyak variasi dan kamu perlu memastikan kalau alat yang digunakan adalah yang cocok dan relevan untuk pekerjaan yang akan diisi.

Misalnya, untuk posisi yang membutuhkan kemampuan verbal yang baik, kamu dapat menggunakan psikotes seperti sinonim dan antonim. Begitu pun jika kamu mencari programmer, jenis tes yang dibutuhkan berbeda dengan psikotes diperlukan manajer proyek.

2. Memilih Tes Psikotes yang Valid dan Reliabel

Selanjutnya, pastikan bahwa tes yang kamu pilih adalah valid dan reliabel. Apa artinya? Valid berarti tes tersebut sejalan dengan apa yang ingin kamu ukur, dan reliabel berarti tes tersebut memberikan hasil yang konsisten jika diulang beberapa kali.  Jadi, pastikan alat tes yang kamu pilih adalah alat yang akurat dan dapat diandalkan.

3. Menyediakan Lingkungan yang Kondusif untuk Psikotes

Lingkungan yang nyaman untuk mengadakan psikotes juga tidak bisa diabaikan supaya kandidat bisa berkonsentrasi dan menjawab soal psikotes sebagaimana mestinya. Pastikan bahwa lokasi pelaksanaan psikotes cukup nyaman dan bebas gangguan. Tanpa gangguan atau stres dari lingkungan sekitar, hasil tes yang diberikan karyawan pun lebih akurat dalam menilai kemampuan dan kompetensinya.

4. Memastikan Calon Karyawan Memahami Tujuan dan Proses Psikotes

Pastikan kandidat benar-benar memahami tujuan dan proses psikotes. Dengan panduan yang jelas, calon karyawan merasa lebih nyaman dan siap menghadapi tes dengan lebih percaya diri. Mereka tahu apa yang diharapkan dan bagaimana mereka bisa memberikan yang terbaik melalui psikotes. Intinya, kamu bisa memberikan dukungan kepada calon karyawan agar sukses dalam psikotes dan rangkaian seleksi kandidat lainnya.

5. Menafsirkan Hasil Psikotes dengan Benar dan Objektif

Ketika hasil tes psikotes sudah ada, pastikan kamu menafsirkannya dengan benar dan objektif. Jangan terjebak dalam membuat asumsi berlebihan berdasarkan hasil tes. Hasil tes bisa diibaratkan seperti petunjuk di peta karena memberikan arah yang jelas mengenai diri kandidat. Dengan analisis yang cermat dan objektif, kamu dapat membuat keputusan yang tepat mengenai seleksi kandidat. Pastikan kamu memahami hasil psikotes dengan baik sebelum mengambil langkah selanjutnya dalam proses rekrutmen.

Sudahkah kamu memahami apa itu tes psikotes setelah membaca artikel ini? Psikotes memang memberikan manfaat bagi perusahaan dalam mengadakan seleksi kandidat. Agar bisa merasakan manfaatnya, kamu perlu menerapkan cara melakukan tes psikotes yang sudah dibagikan di artikel ini.

Terkadang psikotes juga memakan waktu dan biaya yang signifikan dalam proses rekrutmen. Maka dari itu, kamu bisa mengadakan psikotes pada talenta yang akan mengisi posisi krusial dan berkaitan dengan operasional perusahaanmu. Untuk mengisi posisi lainnya, kamu bisa menggunakan jasa outsourcing dari RecruitFirst. Serahkan tugas rekrutmen outsourcing perusahaan kamu dan kami siap mewawancarai talenta outsourcing yang dibutuhkan sehingga kamu hanya fokus pada tugas inti bisnis. Ayo, hubungi kami dan mulailah mendapatkan talenta impianmu bersama RecruitFirst!

Author

Debby Lim

As the practice leader of RecruitFirst Indonesia, Debby brings to the table over 13 years of industry experience.